Musim dingin ketidakpuasan menyerang nada masam Sunak
Toto

Musim dingin ketidakpuasan menyerang nada masam Sunak

Akankah publik Inggris bersimpati dengan pemerintah Rishi Sunak jika kehilangan kesabaran dengan pemogokan serikat pekerja?

Perdana menteri pasti akan kecewa jika dia bertaruh untuk ini.

Setelah rekan-rekan kereta api mereka, Pasukan Perbatasan, perawat, paramedis, dan pekerja pos, antara lain, juga memilih untuk keluar dari pekerjaan mereka.

Akibatnya, paruh kedua Desember penuh dengan rencana pemogokan.

Saluran Standar

Selengkapnya>>

Berita pemogokan telah tampil tinggi dalam beberapa hari terakhir di siaran berita malam BBC dan Sky News – tetapi tidak setinggi salju yang menumpuk.

Memang, publik Inggris tampak lebih tertarik pada cuaca beku daripada para pekerja yang mogok.

Kedua stasiun TV melakukan togel hongkong di jalan raya. Responden, tua dan muda, setuju bahwa pemogokan pekerja kereta api dan pegawai sektor publik menyebabkan ketidaknyamanan.

Tapi, tanpa kecuali, mereka semua mengatakan mereka menghormati para pemogok karena penyebab – biaya hidup – yang mempengaruhi para pemogok juga mempengaruhi mereka.

Jika para pemogok ditolak haknya untuk mogok untuk Keluaran SDY mendapatkan gaji yang lebih baik, langkah tersebut juga akan berlaku untuk mereka yang berbicara dengan BBC dan Sky News.

Dalam gelombang pemogokan industri saat ini, para pekerja – yang mogok atau tidak – merasa bahwa mereka semua berada dalam perahu yang sama.

Sunak mungkin ingin memperketat hukum dengan maksud untuk memberikan batasan yang lebih ketat pada pemogokan.

Tidak diketahui bagaimana anggota parlemen akan bereaksi terhadap hal ini – itu akan tergantung pada seberapa jauh Sunak siap mengambil risiko karena hak mogok sudah mengakar dalam budaya Inggris.

Jika Sunak akan memberlakukan batasan ketat pada pemogokan, bahkan dia tidak dapat memastikan dukungan dari pendukung Partai Konservatif yang semakin skeptis, apalagi oposisi yang dipimpin oleh Buruh Keir Starmer.

Dan jika langkah-langkah yang dia rencanakan untuk diusulkan hanyalah kosmetik, itu juga tidak akan menyenangkan siapa pun.

Badai pemogokan mungkin tidak menggulingkan jabatan perdana menteri Sunak, tetapi pasti akan melemahkan basis politiknya.

Setelah mengambil alih posisi Perdana Menteri dari Liz Truss beberapa minggu lalu, Sunak belum menjelaskan dengan jelas tujuan pemerintahan baru.

Alih-alih kehilangan kesabaran dengan para striker, publik Inggris mungkin akan kehilangan kesabaran dengannya.

Seharusnya pemerintah penuh, bukan caretaker yang hanya bertugas membereskan kekacauan yang ditinggalkan oleh pendahulunya.

Kanselir Jeremy Hunt telah mengajukan anggaran yang mengganggu bisnis dan hampir semua orang.

Wajib pajak dan pemilih tidak perlu kanselir memberi tahu mereka bahwa lemari besi pemerintah setengah kosong karena selalu demikian. Mereka kecewa karena anggaran Hunt benar-benar defensif, tidak memberikan pandangan jauh ke depan.

Mungkin Hunt akan lebih cocok dalam peran pembukuan daripada kanselir.

Sebaliknya, Truss menyerang habis-habisan, melupakan kebutuhan untuk melindungi markasnya. Anggaran mini yang diluncurkan dengan tergesa-gesa oleh kanselirnya, Kwasi Kwarteng, penuh dengan pandangan jauh ke depan tetapi menawarkan sedikit perlindungan terhadap status quo.

Inggris membutuhkan ahli strategi sejati dengan visi yang mencakup masa lalu dan masa depan.

Pemogokan tersebut dapat membantu mengungkap bahwa Sunak bukanlah orang ini.